Kucing dimana dikau ?


Waktu SMA gue punya sobat karib, gue kenal pertama kali ma dia wktu kelas SMA. Dia itu emacm anak baru, coz ga ikut penataran pada saat itu. Jadi dia datang pake tas gemblok gitu, rambut belah tengah muka sich lumayan, tapi sayang pendek. 😀 Nah ini orang punya nama Arif Budiman, tapi semakin gue kenal lebih deket malah gue panggil kucing.:D lha dia emang kayak kucing huahahhaha xixixixi..

Selama masa SMA, banyak yang udah kita lwatin bareng. Semua rasa di dunia udah kita rasain, mulai dari rasa seneng, gembira, sedih, kesel muak mo muntah, sumpah serapa, ketakutan, kedinginnan, kemaluan Opz maksudnya rasa malu, sampe semua rasa yang kita rasain dimulut, alias manis pait, asem asin ampe mo munta beneran !!!!.

Kita ga pernah yang namanya punya prisnship, tapi kita punya filsafat yang kita pegang teguh, yaitu : ” Duit gue duit lo juga, duit lo duit gue juga ” Itu kita pegang teguh selama masa SMA samapi masa kita kuliah, meski kuliah di kampus yang berbeda. Semua yang kita akuin itu ga semua harus pakai uang, pernah juga kita jalan ke puncak At-tawaun tanpa uang, cuma modal jaket doank trus nebeng mobil temen deh. Bis itu makan juga nebeng ma temen yang kebetulan lagi bawa mobilnye. Sampe pulang kita nebeng juga, ga keluar ongkos sama seklai, beneran deh !!!! 😀

Iklan

Mereka butuh kita !!!!


Pernahkah kawan !!!
Kau melihat mereka berada di tepi jalan dengan badan kumel penuh debu ?
Kau menyaksikan mereka mengemis dengan tatap melas !
kau memperhatikan mereka berusaha bernyanyi demi se-receh uang.
Kau melihat dengan mata bening, mereka benar-benar kumel !!!!!

Pernahkah kawan !!!
Sambil menggendong se-sosok bayi mungil yang kadang juga dekil !
Mereka berbicara “Sedekah Pak… Bu…”
miris dengernya !!!

Kawan !!!
Mereka bagian dari kehiupan kita.
Mereka sama dengan kita.
Mereka-pun butuh kaish sayang kita !!

Kawan !!!
Aku cuma ingin berucap satu kalimat padamu !
Hanya Satu kalimat, tidak lebih !!
dengarkan baik-baik !!

” Berikan setitik cintamu ! karena, mereka butuh kita !!!”

Sebuah manifest diri terhadap hidup !


dalam keseharian kita kadang penuh dengan kejutan, sesuatu yang tak terduga datang tepat pada waktunya, atau bahkan kita ga pernah menginginkan sesuatu tersebut. Tetapi memang sudah menjadi kodrat kita bahwa kita tidak akan pernah tahu apa yang “akan” terjadi.

Setiap kita melihat sesuatu yang menurut kita itu adalah terbaik buat kita, dan kita berusaha untuk meraihnya, tetapi kita tak pernah mendapatkannya, apakah itu artinya kita tidak mendapatkan yang terbaik buat kita ? Belum tentu !

justru itu adalah yang terbaik buat kita, karena sebenarnya bukan dari “sesuatu” itu-lah yang menjadkan terbaik buat kita, tetap proses pada saat menggapai-nyalah yang menjadikan itu yang terbaik buat kita.